Kamis, 22 Juli 2010

pelajaran dan tulisan saat ini....

Gw pikir kejadian itu sudah berakhir dan tidak akan berlanjut sampai hari ini. Ternyata gw salah menduga, efek dari kejadian di kota itu (sebut saja kota XYZ) masih berlanjut dan terkesan menyudutkan sesorang. Yang gw tau, kejadian itu awalnya cuma masalah antara gw dengan (sebut saja dengan nama "melati"). Dari awal kejadian di kota XYZ, si melati memang sudah membawa sesorang (sebut saja "ayam") dalam masalah ini. Yang gw tau, masalah bakalan melibatkan si ayam tersebut. Secara si ayam dan melati punya hubungan spesial, entah pacaran atau apa lah itu namanya.
Semula gw dah ndak suka akan kehadiran si ayam buat nyelesaikan masalah anatara gw dengan melati, tapi ya gw manut aja lah. Ya dengan nada sedihnya ala si melati pastinya si ayam bakal ngebela dia tanpa menghiraukan siapa yang benar ataupun salah. Melati bilang kalau si ayam bakalan adil buat nyelesaikan masalah dan ndak memihak ke gw ataupun si melati. Oke lah gw sempat setuju. Tapi sadar atau kagak, si ayam pasti bakalan ngebela melati daripada gw soalnya kan ada hubungan spesial antara si ayam dengan melati. Makanya gw sempet bilang ke ayam untuk menjauh biar gw ma melati aja yang beresin. Emang dasar yang namanya ayam, dy masih aja ada di sekitar gw dan melati. Ya akhirnya selesai tuh masalah walau gw ndak yakin (pada saat itu) beneran bisa selesai tuh masalah.
Gw pikir, gw ma ayam pun dah kagak ada masalah lagi tuh. Sampai suatu ketika gw pasang status di twitter. Ya gw akui itu status bakalan bisa salah tangkap di mata ayam ataupun orang lain yang ngebacanya. Dan benar saja, si ayam beberapa saat kemudian pasang status tandingan.
"Mmmm, ternyata emosi memang gampang banget ya munculnya"
Gw sebenarnya belum kepikiran kalau ternyata bakalan panjang gara-gara tuh status twitter. Padahal gw ndak bermaksud nulis kayak gtu, mungkin bahasa yg gw gunakan kali ya yang salah, atau apalah itu.
Sampai hari ini pun gw rasa si melati masih anggap gw salah, terlihat dari status-status yang tertulis di twitternya. Dan si ayam pun pasti masih marah pula ke gw. Ya kalau udah kaya gini ya udah lah, gw diem aja. Kalau mau dianggap salah ya silahkan aja, gw lagi malas ngebela diri atau berdamai ke mereka. Soalnya kalau udah kaya gini mending diem dulu aja sampai dah pada adem dan berpikir dewasa.
"ini merupakan pembuktiaan siapa yang lebih dewasa dari siapa"
Gw harap semua bisa kembali seperti sebelum kejadian di kota XYZ. Bagi gw ndak terlalu penting saiapa yang salah atau siapa yang benar. Yang terpenting cuma gw, melati, dan ayam bisa mengambil pelajaran dari kejadian ini.

NB: ini adalah cerita versi gw. gw yakin si ayam dan melati punya versinya sendiri mengenai masalah ini. ada beberapa bagian yang dihilangkan dengan sengaja agar tidak terlalu banyak menyebut 'nama' seseorang untuk terlibat.

mohon maaf sebelum dan sesudahnya

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar